Kencan sex dengan Temen Kuliahku

Cerita Dewasa - Teman Kuliah Yang Menggairahkan - Cerita sexwww.ceritangesex.net › ... › CERITA SEX DAUN MUDA › daun muda9 Nov 2016 - Cerita Dewasa - Teman Kuliah Yang Menggairahkan | Aku kuliah di suatu perguruan tinggi di medan, di fakultas ekonomi. Aku baru masuk ...Cerita Dewasa Ngentot Teman Kuliah Yang Montok | Cerita Seks ...www.ceritasexdewasaterbaru.com/cerita-dewasa-ngentot-teman-kuliah-yang-montok....Cerita Dewasa, Cerita Ngentot, Cerita Tante, Kisah Seks, Cerita Panas, Cerita Mesum, Cerita Bokep, Cerita Sedarah, Sex Gambar. Situs yang selalu update
Perkenalkan namaku Babe (Samaran). Aku tinggal di salah satu kota di Pulau Jawa. Aku baru lulus s1 di salah satu universitas di kotaku. Sebelum lulus Aku punya temen satu kelas yang bisa dibilang seksi, dia tidak terlalu tinggi juga tidak terlalu gemuk, tetapi berisi. Kalau orang bilang sih montok. Apalagi dengan ukuran payudaranya yang ideal, pokoknya enak dan pas deh buat digenggam.
Semua cowok pasti memperhatikan itu, apalagi dengan wajahnya yang lumayan manis, bibir manis tipis, uhh.. Rasanya pengen nyicip dan gue kecup bibirnya, awal berteman dengan dia sih biasa, gak ada rasa suka atau apalah, tapi diakhir-akhir masa kuliah entah kenapa kalau liat doi, bawaanya nafsu terus dia terlihat cantik banged mungkin kemajuan zaman kali ya, sudah banya cara perawatan.. Nah sekarang ini Entah mengapa, ingin rasanya bisa menikmati tubunya itu, ow ya ampe lupa gak kenalin namanya, namanya Anindya biasa di panggil Anin.

Suatu hari saat liburan semester, aku pernah mengajak dia untuk berenang bareng, IYKWIM lah kenapa aku ngajak dia renang "nin,besok ada acara gak? Renang yuk? Ajarin gue" tanyaku ke dia,trus dia jawab "boleh, jam berapa?".. "Pagi aja, kalo siang rame, besok aku jemput".. Trus dia bilang "oke, tapi jemput princess yak?hehe" , "oke, siap tuan putri" jawabku sambil menunduk layaknya bawahan kepada majikan.. Haha..

Besok harinya seperti biasa, pagi ini indah. Langit masih kelabu. Udara sekitar terasa dingin menyentuh kulit. Burung-burung terdengar riang bernyanyi. Kicauannya menemani aktifitas manusia di pagi itu. Gue prepare buat berangkat berenang sama Anin. setelah semua siap gue jemput dia dirumahnya trus langsung ke pemandian tujuan kami..
Sesampai di tempat renang kami berganti pakaian di kamar mandi dipemandian tersebut, tapi sayangnya enggak 1 ruang, hehe. Tapi bersebelahan sih. kebetulan pintu kamar mandi itu hanya sebatas menutup sampai kepala, jadi masih ada ruang diatasnya sehingga otomatis bisa dilihat, haha.. Tapi sebagai cowok sejati gak mau lah intipin dia (padahal dalam hati udah niat banged)haha, ntar kalo ketahuan blum apa-apa doi marah trus pergi, haha..

Aku menunggunya selesai didepan ruang ganti, wow doi keluar dengan kaos pendek dan celana hot pant super ketat, sehingga menampakan garis (you know lah)

"wow, seksi amat"
"Halah, komen gitu tapi demen juga" jawabnya dengan nada meledek.
"Ya udah yuk buruan, keburu rame kolamnya"

Kami berdua mulai masuk kolam, setelah masuk gue biarin dia berenang dulu sambil gue lihat-lihat setelah beberapa menit, gua naik dulu, sambil nunggu doi berenang sesukanya,

"Nin, habis ini ajarin gue renang!" Teriak gue ke dia, habisnya cuma liat dia renang lama-lama bosen juga..
"Naik dulu sini, ntar capek gak jadi ngajarin gue lagi!"
"Oke, siap bos, hahaa" jawabnya. Dan ketika doi naik gue melongo liatin dia, bajunya dan celananya nyeplak sehingga memperlihatkan lekuk tubuh yg diidamkan para pria.. Andai bisa gue remes tu nenen, batin gue dalam hati sambil bayangin..
"Woy!! Liatin apa lu?" Teriakannya membuyarkan lamunanku,
"eh, eng... Eng. enggak kok hehe" jawabku sambil terbata-bata..
Setelah selesai istirahat kami pun masuk kolam lagi buat gue di latih sama dia, haha.. Skip aja ya latihannya, cuma latihan biasa soalnya..

Setelah selesai berlatih kami pun naik buat ngeringin badan, tapi saat dia berusaha naik, doi terpleset dan gak sengaja ngebentur sesuatu sehingga pingsan masuk ke kolam. gue berusaha angkat dia dari kolam ke tempat kering.. Langsung gue tekan perutnya biar airnya keluar, tapi gak sengaja dadanya yang gue sentuh, bukannya nolongin dia, gue malah nyoba buat raba-raba payudaranya, lantas gue sadar, aduh kenapa otak mesum keluar saat seperti ini, batin gue dalam hati.. Gue berusaha keluarin air dalam perutnya, Sesaat air didalam perutnya keluar, tp doi belum sadar juga..

"Waduh, buk gimana nih?" Tanya gue ke ibu-ibu yg punya warung disana.
"Waduh mas, gimana ya?" jawab ibu itu..
"Ya elah, malah balik nanya, ada minyak kayu putih gak bu?"
"Ada mas, bentar saya carikan, tunggu ya mas" ibu itu lari kerumahnya buat ambil minyak kayu putih.. "Cepet buk!!" Perintah gue..

Sambil menunggu ibu itu datang gue pandangin seluruh tubuh Anin, dari ujung kaki hingga kedada, eh kepala maksudnya, kakinya yang jenjang ditambah celana dan baju ketatnya yang memperlihatkan lekuk tubuh seperti gitar spanyol. “kapan ya gue bias menikmati seluruh tubuhmu nin?” batin gue dalam hati, trus bukanya berusaha nolongin dia malah gue bayangin bisa cium bibirnya trus kebawah gue jilat lehernya lalu turun lagi kebawah hisap putingnya yang masih kencang sambil gue remes payudara satunya, ahhhhhh… Lalu…

"ini mas, adanya balsem". byarrrrr, suara ibu itu membuyarkan lamunanku
"Ah si Ibu ngaggetin aja!"
"Lha mas nya bukannya nolongin malah bengong"
"Namanya lagi bingung, Ya udah buk, gpp, sini balsemnya!" Gue deketin ke hidungnya masih gak sadar juga,
"kasih nafas buatan aja mas!" Saran ibu itu. Ow iya kenapa nggak dari tadi gue kasih nafas buatan, kesempatan juga nih bisa merealisasikan lamunan gue tadi, hehe, batin gue..

Gue coba pelan pelan kasih nafas buatan, kulihat bibirnya yang tipis, manis itu seakan megundang ingin dilumat, nafasnya yang hangat mulai menghembus ke mukaku, bibir ketemu bibir mulai dekat... "PLAAAAAK" tamparan mendarat dipipiku..

"Mau ngapain kamu?" dengan raut muka marah.
"Jangan marah, aku bisa jelasin" aku berusaha memohon buat ngejelasin kedia.

Kemudian ibu yg punya warung yang awalnya hanya melongo, kini ikut membantu menjelaskan kepada anin kalo yg dia lihat tidak seperti yg dia lihat, padahal batin gue gak berkata demikian, Apes.. apes... Setelah Anin mendengar penjelasan ibu itu dia minta maaf gue

"maaf ya, aku gak tahu kalo kamu tadi niatnya mau nolongin aku, maaf ya? "
"Iya gpp, aku maafin" tiba dia peluk gue. Alamaakkkk mimpi ape gue semalem, reflek tangan gue melingkar di pinggangnya gue peluk balik, gue peluk erat dan bisa gue rasain payudaranya yang menempel didadaku, gue cium lehernya meskipun bau balsem ikut terasa..
Kemudian dia berusaha melepas pelukannya "maaf gak sengaja, reflek" katanya sambil tersipu malu. "Gpp kok, peluk lagi dong" pinta gue.. "JTAKKKKK" bukannya pelukan malah kepala gue dijitak.
"Ya udah yuk bersih bersih dulu, mandi trus gue anter pulang ya, biar lu bisa istirahat" ajakku ke dia. "Iya, gue juga pusing nih"

Kami pun bergegas ke kamar mandi, melihat Anin yang bajunya masih basah dan memperlihatkan lekuk tubuhnya entah kenapa gue jadi berpikiran yang enggak enggak, adik kecil gue juga terasa ingin naik, tp sebisa mungkin gue tahan, sesampainya di kamar mandi dia masuk trus gue sengaja masuk dikamar mandi sebelahnya, kemudian gue becandain dia

"gue intip ya! Keliatan loh kalo gue nengok ke atas"
"Ih, apaan sih, jangan macem macem ya, ntar gue tabok lagi loh"

Setelah itu juga gue sadar gue bawa hp yg ikut kebawa di saku celana ganti gue,

"wih, hp gue kebawa nih, kesempatan buat gue rekam, siapa tau akan berguna dikemudian hari, ini adik juga gak bisa diajak kompromi, bodo amatlah sekalipun nanti ketahuan sama dia, kalo pun bener ketahuan gue perkosa juga si Anin mumpung sepi juga" batin gue. Tanpa sepengetahuan dia, gue intip dari atas, Anin mulai membuka kaos ketatnya dan aku bener-bener gemeteran melihat tubuh sintal Anin, terlihat BH Anin yang berwarna hitam berenda dan pelan pelan melepaskan celana renangnya dan wow dia pake CD warna item, warna kulitnya jadi terlihat kontras dengan perut putihnya dan juga paha mulusnya, dia mulai melepas kait BHnya oooohhhhhh kemudian menjuntai dengan indah dua bukit kembar milik Anin yang ukurannya memang tidak terlalu besar tapi terasa padat dan kenyal membuatku semakin bernafsu, adik kecilku mulai naik menekan-nekan celana dalamku, gue semakin berdebar ketika dia melepaska celana dalamnya, ahhhhh… njiiiirrr mulus banged punya Anin, bersih tanpa bulu, masih terlihat sempit, mungkin karena masih perawan, hehe, karena takut ketahuan gue turun lagi untuk tarik nafas sebentar buat siram-siram air, biar Anin nggak curiga.

“Nin? Udah selesai belom?”
“Belom, emangnya kenapa?”
“gpp, nanya doang” basa basi bro, perlahan gue coba naik lagi terus gue rekam tanpa sepengetahuan dia pas gue rekam lagi dia memejamkan mata saat mandi, yah namanya juga lagi kramas, takut pedes dimata kali ya, dia mencoba meraih sabun lalu mulai meremas-remas payudaranya, sambil gue rekam gue kocok adik gue, ahh, gilak bener-bener manteb nih si Anin yang sekarang, beda gak kaya yang dulu.

Hati kecil gue seakan berbicara “udah, sikat aja, ngapain Cuma ngintip doang, rugi!” tanpa gue sadari dia mulai menyiram lagi buat bersihin shampo di rambutnya, secepat kilat gue turun biar gak ketahuan, yg penting dpt rekamannya, "wah gila nih, gue perkosa sekalian gak ya? Kalo gue perkosa sekarang, ortunya tau, doi pergi bareng gue, ahhh, bodo amat itu urusan belakangan" pikiran kotor guepun mulai beraksi.. Kemudian "Krieeeeeekkkkkkk"suara pintu terbuka lalu.....

“Krieeeeeekkkkkkk” suara pintu terbuka lalu gue tengok keluar ternyata ada orang yang masuk, dia laki-laki mungkin usia sekitar 50th keatas, badannya tidak terlalu tinggi perut buncit, kulit coklat, kumis tebal, tampangnya sih kaya preman, ada tattoo banyak juga, mungkin tattoo itu sih yang bikin kaya preman, ya walaupun gak semua orang bertato itu preman.

“Huhh, gangguin aja tu orang, nggak tau orang lagi sibuk ngintip apa?!” gerutu gue. “lanjut ahh” gue kembali coba ngintip si Anin, dan ternyata dia sudah mau selesai mandi, Anin sudah berbalut handuk, tapi handuk yang dia kenakan sangat kecil dan tidak mampu melilit seluruh tubuhnya, terlihat belahan indah payudaranya ditambah lagi handuk bagian bawah yang hanya menutup sekitar 10 cm kebawah dari vagina Anin, sehingga paha putih nya terlihat jelas, pandangan gue tak lepas dari tubuh Anin

“Ahh, sial udah tertutup pun masih bisa bikin sange nih” gumam gue dalam hati, karena sudah tak tahan lagi, pikiran kotor gue juga mencapai puncaknya, si otong juga sudah gak tahan lihat body Anin, gue pun nekat keluar dan mencoba masuk ke kamar mandi doi, gue langsung dorong pintu agak kuat karena pintu disana cuma dikaitkan paku jadi mudah untuk dibuka, Anin pun kaget dan tanpa membuang waktu aku melangkah masuk dan kuterjang dia dari belakang dan kutarik terus kurapatkan kearah pintu sambil kututup pintu itu.

“Hakkkh!!!” suara itu keluar dari mulutnya,

“Ahhh, Babe… lepppassiiimmmppp!!!” belum selesai dia teriak, gue dekap mulutnya dengan tangan kanan ku dan tangan kiriku memegang perutnya yang langsing itu.

Pelan-pelan gue bisikin ke telinga dia “Nin, dengerin aku, diujung kamar mandi sana ada pria tampang garang, mungkin preman sini, kalo kamu teriak kamu yakin dia mau nolongin kamu?” Ancamku ke dia, batinku beruntung juga ada orang kaya bapak tadi. Anin pun terteguh mendengar ancamanku. Perlahan gue lepas dekapan tangan gue.

“Tapi kenapa seperti ini? kenapa kamu lakuin ini?” Tanyanya sambil meneteskan air mata.
“kenapa? apa harus aku jawab? setiap melihatmu gue selalu ngebayangin kamu telanjang Nin” jawabku seraya mecumbu leher dan tengkuk Anin. “aku selalu ingin bisa menjamahmu sayang”
“Ahhhh… Jangan, kumohon lepasin! Kita ini sahabat, jangan lakukan hal seperti ini!” desah Anin mencoba melepas pelukanku.
“Memang karena kita sahabat, tapi gue nggak mau hanya sekedar sahabat, gue ingin lebih sehingga kita bisa main bareng seperti ini, nikmati saja Nin!” Gue mulai meraba tangannya yang putih dan mulus.
“Halus banged tangan kamu nin, sering perawatan ya? ahh, aroma tubuh kamu juga wangi” gue cumbu tengkuk lehernya sambil gue hirup aroma tubuhnya.

Perlahan tangan kiri gue naik ke arah payudara kirinya yang masih terbungkus handuk, gue remas pelan-pelan. Anin mencoba menahan tanganku, tapi percuma karena nafsu gue mengalahkan itu semua.

“Akhirnya aku bisa menggapai dan meremas payudaramu sesuka hatiku Nin, biarpun nggak terlalu besar tapi tetep kenyal nin”
“Ahhhh.. pleeasseee… hentikan!” ucap Anin mulai kegelian payudaranya gue genggam
“Aku nggak akan berhenti nin sampai aku puas” gue terus remas payudaranya

Anin mencoba menarik telapak tangan gue yang terus meremas payudaranya. Bukanya lepas gue malah lebih kenceng genggam payudara Anin. Dia terus meronta-ronta menggeser-geser pinggulnya, hal itu malah membuat penis gue bergesekan dengan bokong bulatnya, yah meskipun masih terhalang handuk.

Kemudian gue balik tubuhnya, “Be sudah… jangan dilanjutin lagi!” keluh Anin dengan wajah memelas meminta gue menyudahi permainan gue. Bersamaan dengan permintaanya gue langsung menjilati dan mencumbui leher Anin sambil kedua tangan gue meremas kedua bongkahan pantatnya. Meskipun sudah gue dekap sedemikian rupa Anin masih berusaha melepas pelukan gue.

“Ahhhh, udah be aku mohon hentikan!!” Gue pun menghentikan aksi gue, trus gue tatap wajahnya yang manis dan imut, gak tahan dengan bibir tipisnya, tanpa pikir panjang gue dekatkan kepalanya dengan kedua tangan langsung gue lumat bibirnya, “mmmmpphhh… mmmpphhhhhhh…” Anin berusaha menutup mulutnya. Tidak tinggal diam gue tarik handuk yang masih menempel sedari tadi.. Sreeeeeetttt… Anin pun sontak kaget, gue pun langsung mencoba memasukkan lidah gue, kumainkan lidahku kedalam mulutnya.. “mmmppphhh..” hanya itu yang bisa terucap dimulutnya. Ah akhirnya aku bisa merasakan bibir Anin, ranum, lembut, rasanya tu basah-basah gimana gitu, lebih enak dari permen Yup* pokoknya, hehe.

Kutahan kepalanya dengan tangan kananku, kupeluk dan gue usap punggung halusnya dengan tangan kiriku serta tak luput bongkahan pantatnya juga gue remas.


Petualanganku tak hanya sampai bibir seksinya, gue eksplore kebawah di bongkahan dadanya, gue benamkan seluruh wajah gue disela-sela payudaranya, serasa menempel di matras yg empuk dan lembut, setelah itu langsung gue caplok payudara kirinya, gue hisap putingnya masih berwarna merah muda sambil tangan kanan gue memilin putting kanannya. “eerrrghhh….. oghhhhh!!!” desahannya hanya membuat nafsu gue terus naik.

“Ohh Anin, tetek kamu lembut banged sih”
“eeeeemmmmmm…. eeemmmm…. nyooommmmpppp…. emmmhhh… sruuuppppttt… sruppttt” Gue terus eksplore kedua payudaranya, hisapan demi hisapan, jilatan demi jilatan tak henti-hentinya gue lakukan.
“Ahhhhh, sudahh hentikannn!!” erangnya karena mungkin terasa sakit, ya gimana gak sakit, orang gue juga gigit dikit itu putting susunya.

Setelah puas dengan payudaranya gue naik lagi buat nyium bibirya, habisnya enak sih, gue emut bibir bagian atas bawah bergantian.
“nin, keluarin lidah kamu atau gue panggil bapak itu buat bantuin gue nikmatin tubuhmu!” awalnya sih Anin mau nolak tapi dengan ancaman gue dia mulai luluh sambil netesin air mata, pelan-pelan dia julurin lidahnya, setelah keluar langsung gue sikat “Slruuuurrrppphhhh” “mppphhhhhh” desahnya. Tangan kanan gue turun buat sentuh memeknya yang bersih bening seperti tanpa kaca, eh maksud gue bersih tanpa bulu, heheh, dan ketika jari gue mulai menyentuh liang kewanitaaanya dia mencoba memundurkan pinggulnya dan menepis tangan gue, tentunya langsung gue tahan dengan tangan kiri gue, gue trus raba-raba, gue coba penetrasi memeknya dengan jari-jari gue.

“hegkhhh” hanya itu yg keluar dari mulut anin, sepertinya kaget dengan perlakuanku.
“Ahhh, ternyata anget banged memekmu nin, masih sempit juga.. ooohhhh” sambil gue keluar masukin kedua jari gue
“Hyaaaakkkkkkkk, jangan dimasukin disitu akhhhh” jerit Anin sambil menutup mulutnya sendiri, dia takut kalo Bapak yang tadi denger.
“Bilang aja nikmat sayangkuuuuuhhh” ejek gue sambil gue tatap wajah melas dan pasrahnya.
“Aaahh, sakittt….” gue terus maju mundurkan jari gue dikemaluan Anin tak lupa gue sosor bibirnya biar gak teriak.
“mmppphhhh…mppphhhhh…mmmpphh” dan akhirnya Anin mulai orgasme pertamanya, banjir memeknya membasahi jari-jari gue. Badan Anin menggelinjang dan mencoba merapatkan selangkangannya.

Semakin menggila-gila gue turun dan mendekatkan wajah gue ke memeknya “Ohhh Shiiiittt, seperti yang aku bayangkan selama ini, selain kulit, memek kamu juag sering dirawat ya Aninku sayang? hahah” tawa yang penuh arti kemenangan.

Gue langsung arahkan kepala gue dan bibir gue kearah kemaluannya, gue ciumin wanginya vagina anin untuk sejenak “hhmmmm, harum banged” lalu pelan-pelan lidah gue julurkan untuk menjilati memek Anin. Nikmat bukan main yang gue rasakan sekarang, sambil gue nengok ke atas buat lihat ekspresi Anin, eh ternyata dia merem melek gitu dan ditambah lagi tangannya malah jambakin rambut gue.

“Aaaahhhh Babeee uhhhhhh” desah Anin ketika gue jilatin pinggir-pinggir vagina Anin dan mencoba menjilat masuk kedalam kemaluannya.
“Slruuuppphhhh… sllrruuuuupppp..”
“Ahhh, cukup be, cukup, aku gak sanggup gini teruss” keluhnya karena mungkin ini orgasme pertama dia.
“Slruuuppphhhh… sllrruuuuupppp.. Slruuuppphhhh… sllrruuuuupppp..” tanpa gue pedulikan gue terus lanjutin aksi gue.

Setelah puas gue jilatin memek Anin gue langsung nyosor ke bibirnya sambil menggesekan penis gua di depan memeknya “Nin gue dah gak tahan, aku masukin sekarang!” sesaat sebelum gue masukin Anin langsung mendorong gue “Nggak mau, aku gak mau masa depanku hancur kaya gini, please, sekarang apapun gue lakukan asal jangan kamu masukin punyamu ke punyaku!” Pintanya dengan penuh harap yang diwarnai dengan air mata yang berlinang dipipinya

Gue berpikir kasihan juga si Anin, begitu terlihat kesedihannya yang mendalam hidungnya sampe merah isak tangis yang gak berhenti, sebejat-bejatnya gue, gue juga masih punya hati.

“Oke, aku turutin mau kamu nin, aku juga masih punya hati, yakin kamu mau lakuin apapun?”
“iya apapun tapi jangan kamu masukin!” jawabnya dengan wajah sedikit lega
“oke, ada dua hal yg harus kamu lakukan!”
“emangg apa yg harus kulakukan?” tanyanya harap-harap cemas
“pertama, kalo kamu gak mau penis ku masuk ke dalam memekmu, sekarang kamu harus sepongin adik kecilku, karena sudah terlanjur nanggung untuk tidak dilanjutin!”
tanpa menunggu jawabannya gue langsung menekan tubuh Anin kebawah, gue gesekin penis gue ke bibir mungilnya “mmppphhhh” dia mencoba menjauhkan mukanya dari juniorku.
“kenapa? katanya apapun? atau kamu mau gue masukin ke memekmu Nin?” ancam gue dengan tegas.
“jangan, iya oke aku lakukan” dengan berat hati Anin mencoba mengangkat wajah dan membuka matanya, dia terkejut karena melihat penis gue sudah tegak dengan keras dan terlihat lebih besar, perang batin yang dirasakan Anin bisa gue rasakan, haha..

“Anin sayang, buka bibirnya, akkk!” sambil gue gesek-gesakin ujung penis gue di bibirnya. Anin mencoba membuka bibir tipis manisnya, setelah mulut mungilnya terbuka gue langsung masukin perlahan, mulai kumaju mundurkan perlahan menyodok mulut Anin, karena takut dia lepasin mulutnya dari si junior, gue pegang kepala Anin dengan kedua tangan. “mmmmphh… mpphhh” terdengar seperti lenguhan.
“Ahhh.. Ahhh… bibir kamu enak banged nin, bibir atas aja kaya gini, gimana bibir bawahnya? jadi pengen nyoba juga, haha”. Degggg seketika pergerakan anin terdiam seakan tak percaya atas apa yang ia dengar barusan.
“Eh nin, kenapa diem? jangan takut, yg barusan gue bercanda, lanjutin cepet, hisap kalo perlu” perlahan tapi pasti Anin mulai menggerakan kepalanya maju mundur, hisapan Anin mulai terasa dan membuatku mabuk kepayang, terkadang penisku terasa bersenggolan dengan lidahnya.
“ughukk.. hukk..hukk” suara Anin terbatuk-batuk akibat ulah gue yang terlalu kenceng nyodok mulutnya.
“eh sorry Nin, kekencengan ya? habisnya mulut kamu nikmat banged, haha”
“eh nin, sekarang kocokin penis gue pake tanganmu, biar cepet keluarnya!” pinta gue ke dia karena terlihat Anin kewalahan menggunakan mulutnya. Diapun dengan pelan tapi pasti ngocokin penis gue, karena sudah tidak tahan dengan service handjob Anin, gue tarik dia terus gue balikin badannya langsung gue mencoba penetrasi dari lubang belakang.

“Akkkhh, Babe apa yang kamu lakukan, kamu sudah janji kalo gak bakalan dimasukin” tanyanya seakan tak percaya atas apa yg gue lakukan kepadanya.
“iya memang tapi kan ini bukan dari lubang memekmu, sudah diam dan nikmati!”

Sebelum gue masukin, gue gesek-gesekin di belahan pantatnya, namun karena sudah terlanjur tegang dan keras tanpa pikir panjang gue pakai gaya doggy style dengan Anin, dia berusaha meronta-ronta, tapi Karena tenaga gue labih gede, gue pegang erat-erat pinggulnya dan akhirnya
“Blessss” Hal itu membuat Anin merasa sangat kesakitan “Ahhhh, sakit”

“Ahhh, nikmatnya bukan main Nin lubang pantatmu” gue goyangkan penis gue di dalam pantat Anin, Plookk..Plokk..plokk.. suara yg terdengar ketika bertabrakan dengan kedua bongkahan pantatnya yg sekal.
“Ahhh..hhhh.hhh.. uhhh.. ohhhh.. hee..eeenn..tiiiii..kkkaaaaa, tooooo…llloooooggg… sakiiittt.. beee…!” Penolakan-penolakn terus keluar dari bibir Anin, tapi gue gak memperdulikannya. Gue pompa terus sambil gue tampar-tampar pantat Anin. sampai merah

Ketika sudah lancar, gue tarik badannya biar berdiri membelakangi gue terus gue remas kedua payudaranya, Plokkk.. Ploookkk… Plookkk… Gue terus hentakan penis gue kedalam lubang pantatnya
“Lubang pantat kamu sempit banged sih nin… aacccchhhh,, mmmppphhh” rancau gue tak karuan karena memang sempit banged.
“Shhhh.. akkhhhh. akkhhhh… akkhhhh” kali ini Anin tak bisa menahan lagi desahannya. Wajah Anin yang membelakangi gue terlihat menggiurkan, air mata yang sedari tadi menghiasi pipinya sudah tak Nampak lagi karena sudah terkuras habis

Kedua tangan Anin yang bersandar di dinding untuk menahan tubuhnya, gue gunakan kesempatan ini buat terus remes toketnya dari belakang pakai tangan kanan gue, sedangkan tangan kiri gue buat pegang kepalanya biar bisa noleh kebelakang terus gue ciumin dan gue lumat bibirnya, cukup lama gue sodok terus dari belakang, dalam keadaan melumat bibir Anin gue tancapkan penis gue dalam-dalam, lalu gue lepas lumatan gue
“Nin, akkk..kuuu.. maa… uuuu.. kee…luuu.aaarrr”
“tid..daaakk.. jang..ngaannn.. dii..daa.laammm, taa..rriikk.. kee..lluuu…arrr…” tolak Anin dengan suara mendesah.

Gue semakin tak karuan menggoyangkan pinggul gue “Plokkk.. Ploookkk… Plookkk…” hanya suara itu yg terdengar dibilik kamar mandi kecil itu dan akhirnya sodokan terakhir disertai semprotan magma gue yang mengakhiri permainan ini. Gue diamkan sejenak penis gue di lubang pantat Anin, “Ahhhhhh….” rasa puas bercampur nikmat yg pernah gue rasakan, perlahan gue cabut lalu gue balik badannya trus gue peluk sambil gue bisikin “Nin, kamu ingatkan tadi baru satu syarat, dan masih ada satu hal lagi agar aku tidak merusak keperawannanmu tadi??”

Seketika Anin sadar dan baru ingat kalo ada dua hal yg harus dilakukan, dan masih ada satu hal yg belum dia ketahui apa yang harus dia lakukan supaya bisa menjaga keperawanannya.

“hik.. hikss.. tapi ?!” Anin merasa telah gue bohongin karena gue tetep pompa dia, walaupun dari belakang.
“oke nggak masalah kalo kamu gak mau, berarti kamu setuju kalo rekaman ini gue sebar dan memek kamu gue sodok sekarang” dengan sikap masa bodoh gue tarik badannya dan gue arahkan kepala penis gue didepan vagina Anin.
Deggggg . “Ahh, nggak… jangannn!!” Sontak Anin pun tak percaya atas apa yg gue lakukan, “kamu bener-bener jahat be” Perasaan campur aduk yg anin rasakan antara rasa kecewa, marah, benci kepada gue.
“hahah, terserah kamu mau bilang apa, yg jelas ada ini” sambil gue sodorin hp gue ke depan mukanya dan ditambah gesekan-gesakan kecil di mulut memeknya.
Pada akhirnya dengan berat hati Anin pun mengiyakan permintaan gue “oke, gue turutin tapi setelah itu hapus video rekaman itu”
“oke, gak masalah sayangku” gue raih kepalanya trus gue lumat lagi bibirnya.

Hanya berselang waktu sekitar 5 detik dia dorong gue dan bertanya
“lalu apa yg harus gue lakuin?”
“aku mau kamu bawa sahabat cewe kamu yg bernama Pip*t agar bisa menginap di villa yg akan gue siapin, sisanya gue yg urus”
“hah? apa yg akan kamu lakukan denganya? betapa terkejutnya Anin atas persyaratan gue.
“Nggak usah banyak nanya, turutin aja, kalo enggak..” belum selesai gue bicara, Anin mengiyakan permintaan gue.
“oke!! baiklah gue ngerti!” Perasaan Anin mulai tidak enak, dia berfikir apa yang akan gue lakukan terhadap salah satu kawan baiknya itu..


Video sex